Cara Menggunakan Fibonacci Retracement untuk Trading Saham

Cara Menggunakan Fibonacci Retracement untuk Trading Saham

Pengenalan

Jika kamu adalah seorang trader saham, pastinya kamu sudah tidak asing lagi dengan Fibonacci Retracement. Fibonacci Retracement adalah alat analisis teknikal yang terbentuk dari garis-garis horizontal yang menandai di mana level-level support dan resistance mungkin terjadi. Alat ini sangat berguna untuk membantu trader dalam menentukan posisi entry dan exit saat melakukan trading saham.

Cara Menggunakan Fibonacci Retracement

Sebelum kamu menggunakan alat analisis ini, pastikan kamu sudah memahami tentang tren saham yang sedang terjadi. Fibonacci Retracement digunakan untuk mengukur retracement atau pullback dari sebuah tren yang sedang berlangsung. Berikut adalah langkah-langkah dalam menggunakan Fibonacci Retracement:

1. Identifikasi Tren Utama

Sebelum memulai penggunaan Fibonacci Retracement, pastikan kamu telah mengidentifikasi tren utama dari saham yang ingin kamu tradingkan. Dalam hal ini, tren utama bisa berupa uptrend, downtrend, atau sideways.

2. Tentukan Poin Awal dan Poin Akhir

Setelah kamu mengidentifikasi tren utama dari saham, langkah selanjutnya adalah menentukan poin awal dan poin akhir. Poin awal biasanya merupakan titik tertinggi atau titik terendah dari tren utama, sedangkan poin akhir merupakan titik tertinggi atau terendah dari pullback atau retracement yang sedang terjadi.

3. Tentukan Level-Level Retracement

Selanjutnya, kamu bisa menentukan level-level retracement dengan menggunakan alat Fibonacci Retracement. Level-level retracement ini biasanya terdiri dari 23.6%, 38.2%, 50%, 61.8%, dan 78.6% dari jarak antara poin awal dan poin akhir.

4. Gunakan Level-Level Retracement untuk Trading

Setelah kamu menentukan level-level retracement, kamu bisa menggunakannya untuk menentukan posisi entry dan exit dalam trading saham. Level-level retracement ini bisa berfungsi sebagai level-level support dan resistance yang bisa membantu kamu dalam menentukan kapan waktu yang tepat untuk membeli saham atau menjual saham.

BACA JUGA  Cara Membeli Saham di Ajaib

Contoh Penggunaan Fibonacci Retracement

Untuk lebih memahami cara menggunakannya, berikut adalah contoh penggunaannya:

Contoh ini menggunakan saham PT XYZ yang sedang mengalami uptrend. Poin awal ditentukan pada titik tertinggi saham pada harga Rp. 10.000 dan poin akhir ditentukan pada titik terendah pullback pada harga Rp. 8.000.

Setelah menentukan poin awal dan poin akhir, level-level retracement ditentukan dengan menggunakan alat Fibonacci Retracement. Hasilnya adalah sebagai berikut:

– 23.6%: Rp. 9.280

– 38.2%: Rp. 9.120

– 50%: Rp. 9.000

– 61.8%: Rp. 8.880

– 78.6%: Rp. 8.720

Dalam contoh ini, level-level retracement bisa berfungsi sebagai level-level support dan resistance. Jika saham PT XYZ mengalami pullback ke level 38.2% atau 50%, ini bisa menjadi waktu yang tepat untuk membeli saham. Sebaliknya, jika saham PT XYZ mengalami resistance di level 61.8% atau 78.6%, ini bisa menjadi waktu yang tepat untuk menjual saham.

Kesimpulan

Setelah membaca artikel ini, kamu sudah memahami tentang cara menggunakan Fibonacci Retracement untuk trading saham. Dalam menggunakan alat ini, pastikan kamu sudah mengidentifikasi tren utama dari saham yang ingin kamu tradingkan, menentukan poin awal dan poin akhir, menentukan level-level retracement, dan menggunakan level-level retracement untuk trading. Semoga artikel ini bermanfaat untuk kamu yang ingin menjadi trader saham yang sukses!

Semoga bermanfaat!