Niat Mandi Besar Setelah Berhubungan Suami Istri Sunnah

Niat Mandi Besar Setelah Berhubungan Suami Istri Sunnah

Menjaga Kesucian dan Kesehatan

Setelah selesai berhubungan suami istri, ada beberapa kebiasaan sunnah yang harus dijalankan oleh pasangan suami istri. Salah satu kebiasaan sunnah tersebut adalah mandi besar atau mandi junub. Mandi besar setelah berhubungan suami istri sunnah dilakukan untuk menjaga kesucian dan kesehatan tubuh. Mandi besar setelah berhubungan suami istri sunnah dilakukan dengan niat yang baik. Niat yang baik ini meliputi rasa syukur dan rasa berserah diri kepada Allah SWT. Selain itu, mandi besar juga dapat membersihkan segala kotoran dan bau tidak sedap yang mungkin timbul setelah berhubungan suami istri.

Mandi besar setelah berhubungan suami istri sunnah sangat penting untuk menjaga kesucian tubuh. Hal ini ditegaskan dalam hadist yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim. Dalam hadist tersebut, Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah itu bersih, Dia mencintai kebersihan dan Dia juga mencintai orang yang bersih. Maka apabila salah seorang di antara kamu telah berhubungan dengan istrinya, maka hendaklah ia mandi.”

Mandi Besar untuk Menjaga Kesehatan Tubuh

Selain menjaga kesucian tubuh, mandi besar ini juga sangat penting untuk menjaga kesehatan tubuh (klik disini). Dalam tubuh manusia terdapat berbagai macam kuman dan bakteri yang dapat menimbulkan penyakit. Dengan mandi besar setelah berhubungan suami istri, tubuh bisa terbebas dari kuman dan bakteri tersebut. Selain itu, mandi besar juga dapat membantu mengurangi stres dan kecemasan yang mungkin muncul setelah berhubungan suami istri. Dalam kondisi ini, tubuh memerlukan relaksasi dan mandi besar bisa menjadi salah satu cara untuk mencapai relaksasi tersebut.

Kapan Harus Mandi Besar Setelah Berhubungan Suami Istri?

Mandi besar setelah berhubungan suami istri sunnah sebaiknya dilakukan segera setelah berhubungan, namun jika tidak memungkinkan, mandi besar bisa dilakukan setiap kali selesai berhubungan suami istri. Jika pasangan suami istri berhubungan suami istri lebih dari satu kali dalam satu waktu, mandi besar hanya perlu dilakukan setelah berhubungan yang terakhir. Selain itu, mandi besar juga harus dilakukan setelah menstruasi, jima’ nifas, jima’ haid, dan jima’ ‘idah. Dalam kondisi ini, mandi besar dilakukan untuk membersihkan segala kotoran yang mungkin ada di dalam tubuh.

BACA JUGA  Apa yang akan Terjadi pada Tanggal 21 Desember 2021?

Bagaimana Cara Melakukan Mandi Besar Setelah Berhubungan Suami Istri?

Mandi besar ini dilakukan dengan cara yang sama seperti mandi junub atau mandi besar lainnya. Berikut adalah langkah-langkah untuk melakukan mandi besar:

1. Niat mandi besar dengan baik dan benar.

2. Basuh tangan sampai bersih.

3. Bersihkan bagian tubuh yang terkena air mani atau cairan vagina dengan air dan sabun.

4. Mandi seperti biasa, mulai dari membasahi kepala sampai ke kaki.

5. Siram air ke seluruh tubuh secara merata.

6. Pastikan seluruh bagian tubuh terkena air hingga benar-benar bersih.

7. Gosok gigi dan bersihkan lidah serta mulut dengan siwak atau pasta gigi.

Kesimpulan

Mandi besar setelah berhubungan suami istri sunnah merupakan kebiasaan yang penting untuk menjaga kesucian dan kesehatan tubuh. Mandi besar dilakukan dengan niat yang baik, yaitu rasa syukur dan rasa berserah diri kepada Allah SWT. Selain itu, mandi besar juga dapat membantu menjaga kesehatan tubuh dengan membersihkan kuman dan bakteri yang mungkin ada di dalam tubuh. Mandi besar ini sebaiknya dilakukan segera setelah berhubungan, namun jika tidak memungkinkan, mandi besar bisa dilakukan setiap kali selesai berhubungan suami istri. Selain itu, mandi besar juga harus dilakukan setelah menstruasi, jima’ nifas, jima’ haid, dan jima’ ‘idah. Untuk melakukan mandi besar ini, langkah-langkahnya sama seperti mandi junub atau mandi besar lainnya. Pastikan melakukan mandi besar dengan baik dan benar untuk menjaga kesucian dan kesehatan tubuh.

Semoga bermanfaat.